Gelar Diklat, BPIP Kumpulkan Ratusan Pemuda Bali untuk Bumikan Pancasila 

31/08/2022 03:21
Suasana pembukaan Pelatihan Pembinaan Idiologi Pancasila. (FOTO/Bil)
banner-single

DENPASAR,Jurnalbali.com –

Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) menyelenggarakan Pendidikan dan Pelatihan Pembinaan Ideologi Pancasila bagi Generasi Muda khususnya yang berkreativitas dalam media digital atau konten kreator di Provinsi Bali, Selasa, 30 Agustus hingga 2 September 2022.

———–

Kepala BPIP Prof. Drs. KH. Yudian Wahyudi MA, Ph.D, mengajak ratusan peserta untuk meningkatkan kreativitasnya dalam konten-konten positif yang berlandaskan nilai-nilai Pancasila.

Menurutnya Pancasila sebagai sesanti Bhinneka Tunggal Ika merupakan sebuah pola dasar ke-Indonesiaan.

“Pola dasar itu terbentuk dari akar budaya dan kesejarahan melalui masa yang panjang yang dipelihara melalui jaring-jaring konektivitas lintas budaya, lintas iman dan kepercayaan, lintas golongan, lintas ideologi, hingga lintas wilayah,” ujarnya saat membuka acara.

Pancasila dirumuskan sebagai dasar dan tuntutan bernegara melalui upaya penggalian, penyerapan, kontekstualisasi, rasionalisasi, dan aktualisasinya yang bertujuan menopang tradisi, kebiasaan, dan semangat kemerdekaan bagi bangsa Indonesia.

“Suatu hari Bung Karno pernah mengatakan, bahwa kita sekarang (pasca kemerdekaan) berada dalam tingkatan kedua dari Revolusi yaitu tingkatan Nation Building,” ujarnya.

Ia mengajak kepada generasi muda untuk berjuang bersama-sama dalam membina bangsa sesuai dengan bidangnya berlandaskan nilai-nilai Pancasila.

“Pada tingkatan ini kita berjuang bersama dalam membina sebuah bangsa, oleh karena itu, dibutuhkan sebuah gerakan bersama yang bertumpu pada semangat nasionalisme dan Pancasila”, tegasnya.

Ia juga menjelaskan Pancasila sebagai karakter dan haluan bersama sebagai titik temu, titik tumpu, dan titik tuju bangsa Indonesia tentu membutuhkan gerakan pembudayaan secara berkesinambungan, terencana, dan terpadu.

“Modal sosial lahir dari ruang perjumpaan sosial budaya, jejaring dan konektivitas antar komunitas masyarakat, serta semangat inklusifitas yang pada akhirnya mampu membangun rasa saling percaya”, paparnya.

Dirinya juga mengatakan Pancasila sebagai ideologi kerja dalam praksis pembangunan nasional, baik dalam norma, kebijakan, pengelolaan ekonomi untuk kemajuan bangsa.

Baca Juga :   Artis Nasional Prilly Latuconsina Beri Motivasi Mahasiswa LSPR Bali

“Tentu dibutuhkanlah penafsiran-penafsiran yang menjustifikasi kepentingan nasional, gotong royong, serta nilai-nilai musyawarah yang mengedepankan semangat kebersamaan dan persatuan”, paparnya.

Ia berharap diklat tersebut dapat memunculkan konsolidasi gagasan dan ide yang mampu meramu gagasan Pancasila sebagai gagasan yang mendorong kemajuan peradaban manusia. 

“Saya berpesan kepada para peserta Diklat untuk menyimak dan mencatat baik-baik materi yang akan diberikan. Melalui penyerapan materi PIP para peserta diharapkan mampu mengimplementasikan dan menginternalisasikan nilai-nilai Pancasila ke dalam sikap, perilaku, etos kerja, etika, dan terobosan-terobosan baru”, tutupnya.

Dalam kesempatan yang sama Wakil Gubernur Bali Prof. Tjok Oka Sukawati berterima kasih kepada BPIP karena sudah mengajak generasi muda Provinsi untuk berkolaborasi dalam pembumian Pancasila.

“Kegiatan ini upaya membangun sinergitas dalam gotong royong untuk mengaktualisasikan nilai-nilai Pancasila”, ujarnya.

Pihaknya juga mendukung kegiatan tersebut untuk sebagai upaya pembangunan karakter anak-anak bangsa.

“Kami mendukung BPIP dan generasi muda dalam mengembangkan karakter Pancasila”, paparnya.

Ia mengakui generasi muda saat ini bergaulnya tidak lepas dari teknologi dari bidang apapun, namun perlu ada benteng untuk menjaganya supaya tidak kebablasan.

“Saya berharap kegiatan ini dapat dipahami dan dihayati terutama dalam kehidupan bsrmasyarakat bernagsan dan bernegara”, harapnya.

Deputi Bidang Pendidikan dan Pelatihan BPIP Dr. Baby Siti Salamah, M.Psi., Psikolog melaporkan kegiatan tersebut atas dasar Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2018.

“Presiden Joko Widodo pada saat Presidential Lecture, 3 Desember 2019 di Istana Negara, memberikan arahan bahwa yang lebih penting saat ini adalah membumikan dan menanamkan nilai-nilai Pancasila itu sendiri, terutama kepada anak-anak muda”, ucapnya.

Menurutnya dari seluruh penduduk Indonesia saat ini, 48 persennya atau 129 juta merupakan generasi muda.

Baca Juga :   Ada Apa? Puluhan Anggota Polres Klungkung Dites Urine Dadakan

“Presiden juga meminta agar bagaimana Pancasila bisa diterima dengan mudah oleh anak-anak muda, maka BPIP, khususnya Deputi Bidang Pendidikan dan Pelatihan harus memahami karakteristik anak-anak muda sekarang”, ujarnya.

Menurutnya selain konten kreator, Diklat ini diikuti oleh 140 orang anak muda di bidang influencer, pemusik, pelawak, pendongeng (stand up comedian), penulis muda (blog, skenario film/sinetron), olahragawan, pemusik, penyanyi muda, storyteller muda, pebisnis muda, Genre BKKBN, serta peneliti muda.

“Diklat ini kami selenggarakan secara terstruktur, terencana, dan terorganisir untuk meningkatkan kompetensi peserta dalam menguatkan ideologi Pancasila di setiap aktivitasnya sebagai generasi muda,  sekaligus sebagai duta-duta Pancasila”, tutupnya. (*/BK)

Penulis|Gilbert Kurniawan Oja|Editor|Edo

Rekomendasi Anda

banner-single-post2
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Terkini Lainnya