Tulis Korupsi Pengadaan Lahan Terminal Kembur di Matim, Wartawan TVRI Diancam Dibunuh

14/04/2023 01:59
Array
Ilustrasi Wartawan (FOTO/Ist)
banner-single

RUTENG,Jurnalbali.com – 

Jurnalis Televisi Republik Indonesia (TVRI) yang bertugas di wilayah Kabupaten Manggarai Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT) ancam dibunuh oleh Orang Tak Dikenal. Ancaman tersebut melalui sambungan telepon pada, Rabu (12/04) malam, sekitar pukul 11.00 WITA.

———-

Paul Tengka, Wartawan TVRI yang bertugas di wilayah Kabupaten Manggarai Timur itu pada, Kamis (13/04) siang kepada media ini melalui pesan whatsApp membenarkan peristiwa pengancaman oleh Orang Tak Dikenal (OTK) itu.

Ia mengaku bahwa, ia mendapatkan telepon dari nomor 02130422804. Ia mengaku saat dirinya angkat telepon, penelpon tersebut melakukan intimidasi bahkan diancam bunuh dirinya.

Dia mengaku, OTK tersebut melakukan protes kepada dirinya terkait menulis kasus korupsi terminal kembur yang terletak di Kabupaten Manggarai Timur.

“Selamat malam om, saya minta om jangan masuk dalam kasus ini, om tidak tau kasus ini bagaimana, jangan sampai saya nanti bunuh kraeng dan saya akan lapor kraeng, cukup sudah menulis tentang ini”, ungkap OTK tersebut yang disampaikan jurnalis TVRI itu kepada media ini pada, Kamis (13/04)

Lebih lanjut, Jurnalis TVRI tersebut juga menyampaikan bahwa OTK itu juga meminta dirinya agar berhenti menulis kasus dugaan Pengadaan Lahan Terminal Kembur, Manggarai Timur itu.

Bahkan OTK tersebut mengatakan agar wartawan tidak percaya begitu saja dengan statemen dari pihak tertentu.

“Jangan dengar-dengar kata orang lain, Mau apa rupanya kalian??”, ungkap OTK tersebut yang disampaikan oleh jurnalis TVRI itu kepada media ini

Pada bagian lain, Paul Tengka juga menjelaskan bahwa saat dirinya mencoba menghubunginya kembali nomor tersebut sudah tidak aktif. “Saat saya mau telfon balik, nomor itu tidak aktif lagi”, tutup Paul.

Baca Juga :   DPRD Mabar Akan Minta Penjelasa Bagian Aset Pemkab Mabar

Untuk diketahui, sebelumnya wartawan TVRI menulis berita berjudul “Pengacara BAM Minta Jaksa Manggarai Seret Kelompok Fansi Jahang”. (*/EP)

Rekomendasi Anda

banner-single-post2
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Terkini Lainnya